Posted by: langitbirujakarta | September 2, 2015

Naik Uber Taksi

Alhamdulillah, kata pertama yang saya ucapkan ketika saya berhasil login di blog ini setelah 7 tahun vakum menulis. Saya ingin berbagi pengalaman saja untuk pembaca yang mungkin belum pernah atau masih ragu menggunakan jasa Uber Taksi.

Tanggal 11 Agustus 2015 yang lalu, saya kembali ke Jakarta dari Banjarmasin dengan istri dan anak saya. Sampai di Bandara Soekarno-Hatta saya belum memutuskan untuk menggunakan moda transportasi apa menuju kerumah. Sempat terpikir menggunakan angkutan DAMRI, karena mempertimbangkan ongkosnya yang murah. Info saja, saya tinggal di Tambun Selatan Kab Bekasi. Saat berangkat menuju Bandara Soekarno-Hatta dari rumah, saya menggunakan taksi konvensional “berbaju biru”, dan alangkah terkejutnya saya ongkos yang harus saya bayarkan adalah 300 ribu belum termasuk tol dan tip supir, dengan kondisi jalan lancar hanya butuh waktu 1 jam untuk sampai di Bandara.

Lalu istri saya menyarankan menggunakan jasa Uber Taksi. Akhirnya saya coba download aplikasinya via Google Store di handphone android saya. Saya lakukan registrasi, mengisi seluruh data yang diminta termasuk memasukkan nomor kartu kredit. Layanan Uber Taksi memang baru menggunakan kartu kredit untuk metode pembayarannya.  Read More…

Advertisements
Posted by: langitbirujakarta | August 23, 2008

Mengapa Kesempatan Datang Selalu Disaat Yang Tidak Tepat…?

Ini untuk kali keduanya kesempatan yang datang harus gw lepas. Bukan berarti gw menyia2kan kesempatan itu tapi memang karena posisi gw sulit untuk mengambil kesempatan itu. Tanggal 27 Juni 2008 sekitar jam 9an, HP gw berdering. Dari ujung telp sana terdengar suara perempuan bernada rendah, sopan banget.

Di ujung telp :“Selamat Pagi Pak Gumilar Saya Tri dari PT.XXX, Saya telah menerima CV bapak dari Jobstreet.com. Bapak merasa pernah mengirim CV ke perusahaan kami…? Saya mengajak Bapak untuk interview besok tgl 28 Juni 2008. Apakah bapak bersedia untuk datang..?

Gw : “Mohon maaf ibu sebelumnya, ya saya pernah mengirim CV ke perusahaan ibu tp sepertinya sudah lama sekali sekitar satu bulan yang lalu. Saat ini saya masih bergabung dengan salah satu perusahaan.

Di ujung telp : “Ya..kita baru proses CV bapak sekarang, karena banyak sekali CV yang masuk ke perusahaan kami. Dari beberapa kandidat, saya menilai bapak yang paling cocok untuk mengisi posisi ini.

Gw : Boleh saya bertanya “Perusahaan ini bergerak dibidang apa yaa..?”

Di ujung telp : “Perusahaan kami bergerak dibidang mining, batu bara. Kami anak perusahaan PT.XXX, pasti bapak sudah tidak asing lagi. Kami menjalin kerjasama dengan beberapa perusahaan besar di Indonesia seperti PT.XXX, etc. Bla…bla…bla…”

Semua keterangan yang dijelasin sama perempuan di ujung telp sana itu sedikit banyak gw tau karena perusahaan gw bergerak di bidang yang sama. Gw tau banget sepak terjang beberapa mitra perusahaan itu karena perusahaan gw jg menjalin kerjasama sama mereka.

Posisi yang ditawarkan untuk gw lagi2 sama dengan yang pernah ditawarkan ke gw sekitar tiga bulan yang lalu, Admin Logistic Officer. Sebenernya gw merasa heran, kenapa koq gw ditelp untuk interview? Gw buka lagi http://jobstreet.com dan liat aplikasi yang pernah gw apply ternyata requirementnya harus lulusan Teknik Mesin dan Lulusan yang relevan dengan bidang logistic. Sedangkan gw? Gw lulusan IT, itu pun ga banyak ilmu yang dah gw dapet dari sana.

Apa karena di resume gw tulis experience: administration, accounting, and admin logistic in PT.XXX until now, familiar with SAP is advanced, sesuai penilaian user gw menggunakan SAP. User gw bilang, gw dah advanced dan bukan beginner lagi. Atau mungkin karena gw bekerja di perusahaan yang notabene sama bidangnya dengan perusahaan mereka..? Terlebih perusahaan ini tergolong baru.

Posted by: langitbirujakarta | March 24, 2008

The Day Before Long Holiday (Part 2)

  Rabu, 19 Maret 2008

            Wajah maniez cewek itu masih melekat jelas dalam ingatan gw. Gw cuma bisa berharap bisa ketemu lg sama niy cewek. “Ya Allah pertemukan-lah aku kembali dengannya..!”. Klo gw dikasih kesempatan untuk ketemu lg sama dia, gw nekat mo kenalan sama dia.

Kurang lebih satu jam nunggu, akhirnya Adit nongol jg bareng temennya, namanya Amry. Langsung aja gw diajak ke flat-nya si Amry. Ternyata Flat itu deket banget sama kantor gw. Nama flat itu “Wisma Fajar”. Letaknya tepat didepan Gelora Bung Karno, dan bersebelahan sama Hotel Century Park. Disebelah selatan-nya terlihat gedung kembar yang tidak lain adalah kantor gw, Gedung Sentral Senayan 1 & 2.

Sampe di Flat, temennya Amry udah nunggu dibawah tangga. Namanya Husni. Flat-nya Amry ‘n Husni ada dilantai 4. Flat ini sebenernya fasilitas yang dikasih untuk pejabat KONI Pusat dari daerah. Amry ‘n Husni asalnya dari Makassar, Sulawesi Selatan. Flat ini milik pejabat KONI dari daerah Makassar, kenalan Husni. Dari pada ditinggal kosong, Husni dikasih amanat untuk ngejaga Flat ini. Flat-nya lumayan luas jg, ada empat kamar, tiga kamar mandi, ruang keluarga, balkon, dan dapur. Yang lebih enak lg, mereka tinggal dstu gratiz tanpa biaya sepeser pun. Ada juga Flat yang disewain untuk umum, setahunnya 25 juta. Giling, mahal banget..!!!

Tadinya gw gak ada niat untuk nginep dsini, tp si Adit maksa ‘n ngajak gw liburan di Bogor. Sebenernya gw dah pewe banget dsini, yg bikin gw gak pewe duit di dompet tinggal 20rb lg L. Tp karena si Adit mo menjamin beban hidup gw selama di Bogor, gw mau aja.

Flat ini bener2 nyaman banget. Tempat yang paling pewe di flat itu adalah balkon. Apalagi klo ditemani secangkir kopi hangat ‘n rokok Marlboro. Percis depan kita ada banyak pohon2 Bungur dan pemandangan Gelora Bung Karno. Disebelah kanannya, terlihat gedung2 pencakar langit kawasan Niaga Sudirman. Mas Amry bilang, “Serasa di Hongkong klo ngeliat gedung2 itu”. Terlihat indah pemandangan Jakarta di malam hari.

Posted by: langitbirujakarta | March 24, 2008

The Day Before Long Holiday (Part 1)

Rabu, 19 Maret 2008

Hari ini gw begitu bersemangat masuk kantor. Jelas alasannya kenapa, karena besok udah libur panjang. Hari ini sama sekali ga ada yang bisa gw kerjain di kantor. Kerjaan gw dari pagi cuma chatting, browsing, baca2 blog orang dan kegiatan lain yang menurut gw sama sekali gak ada nilai guna buat perusahaan. Kira2 jam 11an, gw ditugasin ke kantor pajak. Agak malez gw, karena gw harus naik taxi, biasanya siy dianter driver. Tp berhubung driver lg pada mobile terpakasa deh gw naik taxi. Tp ya suw lah, dari pada gw cengo gak ada kerjaan di kantor. Sampe di kantor pajak gw dapet No. antrian 168 dan gw liat di system monitoring antrian masih No 80an. L

Kira2 jam 3an, gw balik lg ke kantor. Sebenernya siy gw dah beres ngurus pajak dari jam 2 J. Memang sengaja gw ngulur waktu, biar begitu sampe kantor gw bisa langsung pulang. Eupss..!J Begitu sampe di kantor gw sempet buka E-buddy, ya kalie2 aja ada message offline. Bener aja, message banyak banget yg masuk. Orang2 pada kangen kalie yaa ma gw sehari ga ngobrol. HahahahaJ. Tp Mbak Lia, sekretaris big bozz dah ngajak gw balik bareng.

Pas lg nunggu feeder busway, Adit sms gw katanya mo nginep di flat temennya daerah Senayan. Terpaksa deh gw mengurungkan niat pulang kerumah. Ditengah waktu menunggu gw, ada satu sosok yang bikin mata gw gak bisa ngedip bareng sebentar aja. Makhluk maniez berpakaian serba putih dari ujung kepala sampe ujung kaki. Jilbab putih, baju putih, rok panjang putih, dan sandal warna putih. Gilingan niy cewek, cantik banget. Ternyata bukan cuma wajahnya yang cantik, tp juga hatinya. Itu gw bisa nilai dari kejadian saat itu. Saat itu, ada kakek2 tua pake kursi roda, yg bikin gw jg merasa iba ngeliatnya. Tp berhubung duit gw tinggal selembar 20rb, gw ga bisa ngasih sedikit rezeki gw ke dia. Pengen banget siy gw ngasih infak ke kakek2 itu, karena dalam rezeki gw, ada hak mereka. Makhluk maniez itu mungkin merasa iba jg ngeliat kakek2 itu. Dia ambil selembar uang kertas dari dompetnya, dan dikasihnya uang kertas itu ke si kakek itu. Memang dia menutup rapat uang itu di genggaman tangannya yang kecil, tp gw masih bisa ngeliat berapa jumlah nominal uang yang dia kasih. Diantara genggaman tangannya yg mungil, terselip selembar uang kertas berwarna biru 50rb. Subhannallah…!

Posted by: langitbirujakarta | March 17, 2008

Diantara Dua Pilihan

Rabu, 12 Maret 2008

            Hari ini sampai gw tiba di kantor semua masih berjalan dengan normal. Bangun tidur, mandi, sarapan pagi, berangkat kantor semua masih berjalan seperti hari2 sebelumnya. Seperti biasa gw berangkat bareng Chris temen sekantor gw. Si Chris pun masih terlihat seperti biasa dan ga ad yang aneh hari itu dengan dia. Semua itu berubah sekitar pukul 10.00, Chris masuk ke ruangan gw dan menawarkan pekerjaan di perusahaan lain untuk posisi Logistik dan IT. Agak kaget gw dengan tawaran Chris yang mendadak ini. Apalagi dia ngomong sambil bisik2 takut kedengeran pegawai yang lain. Berikut percakapan singkat gw : 

Chris          : “Gum, gw ada tawaran niy buat lu. Gw mo ngasih lu kerjaan di PT.XXX(termasuk mitra kantor gw) untuk posisi Logistik atau IT. Terserah lu, lo minat kemana. Tp dia lebih prefer ke logistic.”

Chris          : “Masalah job desc-nya untuk yang logistik, learning by doing lah..sambil jalan aja..! Dia mo ngajarin koq. Kebetulan gw kenal banget sama Bos-nya PT.XXX, namanya Alfredo dan gw rekomendasiin lu untuk ngisi posisi ini. Gmn berminat ga lu..? Masalah salary lu bisa nego. Dan dsini ga ad kontrak, lu langsung jadi peg.tetap”

Chris          : “Ntr jam makan siang lu telp dia pake HP gw aj!” 

Gw cuma diam seribu bahasa, dan ga bisa ngeluarin sepatah kata pun. Cuma ada tanda tanya besar yang ada dalam benak pikiran gw. Ada ap ini? Kenapa si Chris nawarin kerjaan ke gw? Apa maksud HR ngasih gw buku Company Regulation ? Apa gw mo di cut dari kantor ini? Apa 2 orang calon pegawai baru itu mo gantiin posisi gw? Truz knp Manager IT bikinin gw Account SAP untuk logistic IT (Jabatan Optional di kantor selain Finance)? Klo memang gw mo di cut dari perusahaan ini.! 

Tawaran dari Chris td sama sekali ga bikin hati gw seneng. Klo posisinya gw masih nganggur belum dapet kerja, mungkin gw seneng banget ada yang nawarin gw kerja apalagi di posisi logistic. Suatu posisi di dunia kerja, yang mungkin butuh berapa tahun untuk menjabat di posisi itu. Atau hanya orang2 tertentu di perusahaan yang dipercaya diposisi itu. 

Kerjaan gw jd terbengkalai gara2 tawaran Chris td. Gw dah ga bisa konsen nerusin kerja. Yang bisa gw lakuin cuma minta saran dari sahabat2 terdekat gw via sms, telp ( pake telp kantor coz gretongan. Hahaha…J ), chatting di YM sampe curhat langsung 4 mata. Semua sahabat2 gw bingung dengan permasalahan gw, dan bingung harus comment apa. Apalagi sebagian sahabat gw blum pernah kerja, jadi ga ngerti dunia kerja tuh kayak gmn. Tp cuma ada satu orang dari sekian banyak sahabat gw yang gw minta untuk ngasih comment tentang masalah gw, yang bisa sedikit ngasih jalan keluar untuk gw. Thks a lot “Bu Dokter”..! “Dokter memang ga bisa menyembuhkan penyakitnya sendiri…J!”. Thks buat 3 jam waktu yang dah lu luangkan buat gw, untuk saran, spirit, dan doa. Luw memang sahabat gw..!  

–Bersambung-  

Posted by: langitbirujakarta | January 21, 2008

Meething pertama gw..!

Jumat, 18 January 2008,

            Rutinitas gw hari ini ga jauh berbeda sama hari2 sebelumnya. Semua aktivitas lebih banyak dihabiskan di kantor. Hari ini kerjaan gw di kantor sedikit banget, dan boleh dibilang gw lebih banyak nganggurnya. Hari ini gw cuma beresin payment yang baru gw input kemaren, and cari file2 yang missing entah kemana bwt bikin debit note, selebihnya kerjaan gw cuma browsing and chatting. Hahahaha…: J.

            Di list Yahoo Messenger ada sekitar 13-15 orang yang OL hari ini. Dari beberapa orang yang OL hari itu, ada Rida temen SMA dan SMP gw salah satunya. Hari ini gw lebih banyak chat sama dia. Hari ini ternyata dia ngerasain apa yang gw rasain jg, yaitu perasaan bete karena ga ada yang bisa dikerjain. Mang kita rada aneh jg klo dipikir2, banyak kerjaan bikin kita jd strezz, tp klo ga ada kerjaan pun rasanya bete banget. Manusia…..tidak pernah bersyukur atas nikmat yang sudah diberikan Allah SWT untuk kita.

            Si Rida sedikit cerita tentang kerjaanya di kantor. Dia bilang ke gw siy, pengen resign, katanya dari awal dia mang ga suka sama kerjaanya. Waktu itu dia cuma kurang sabar aja nunggu kerjaan yang lebih baik. Pas dia dah mulai kerja, banyak banget tawaran kerja yang mungkin jauh lebih baik dari kerjaanya sekarang. Gw cuma bisa ngasih sedikit saran ke dia, syapa tau bisa jd bahan pertimbangan bwt dia. Salut jg siy gw ma niy anak, dia kul sambil kerja. Walaupun dia bilang akhir2 ini kul-nya jd terbengkalai. Gw bisa ngerasain siy capeknya gmn?? Dulu zaman gw kul aja, capek jg. Skrng gw kerja, capeknya minta ampun. Gmn klo dua aktivitas itu digabung jd satu setiap harinya…??? Wah ga kebayang deh capeknya..!!! Sekali lg gw ga bisa bantu dia apa2, cuma bisa bantu dengan semangat dan sedikit masukan aja. Ya mudah2an aja spirit dari gw, bisa nambah semangat dan rasa percaya diri dia.   

            Gak terasa hari ini berlalu dengan cepat, gw liat jam dinding kantor dah mau menunjuk jam 5 sore. Itu artinya gw harus siap2 bwt balik. Pas gw mau ready pulang, bu Vira SPV gw bilang gini “Gum, Finance mau meething! Kamu ikut ya…! Gak lama koq, cuma bentar dah jam 5 soalnya..!”. Rada malez banget gw ikut meething. Malah manager gw Bu Nency belain gw, “Vir, kasian siy gugum dah jam 5. Ntr dia ditinggal si Chris (tetangga gw, temen sekantor)”. Karena gw ga mau ngecewain mereka, akhrnya gw ikut jg meething sore itu. Yang ikut meething hari itu ada 7 orang. Bu Nency, Mbak Dwi, Bu Vira, Mbak Indri, Mbak Fifien, Mbak Widi, dan terakhir gw. Lu bisa liat sendiri dari nama2 mereka, jelas mereka semua berkelamin perempuan and so gw doankz cowok satu2nya diruang conference saat itu. Itu yang bikin gw rada malez ikut meething. Meething diawali dengan obrolan2 ringan., gw dikasih 2 lembar kertas dan dstu tertulis 12 project Dept.Finance.

            Meething dibuka sama Bu Nency selaku manager finance. Agenda rapatnya, 12 project itu. Satu-persatu dari point 1 sampe point 12 dibahas. Gw Cuma bisa bertanya dalam hati “Apa siy sebenernya yang kita lg bahas ini…? Sumpeh deh gw ga ngerti apa yang mereka omongin….Bersalahan kayaknya gw duduk diruangan ini..!!!”. Secara gw bukan orang accounting, basic gw IT  walaupun ilmu gw dr dunia IT pun ga banyak2 banget tp setidaknya gw ngerti deh. Beberapa kali Bu Nency negur gw “Hello, Gum…kamu ngerti kan apa yang kita bahas..? Maaf ya, mang saya ga bisa ngomong lambat, saya ngomongnya rada cepet!” Gw cuma bisa jawab “Oh…Ngerti koq Bu…sambil gw ngangguk2 kepala berlagak sok ngerti!”. Setiap orang mengemukakan pendapat, waduh gw doank niy yang blum ngomong. Gw harus ngomong apa..???? Semua point dah dibahas, tinggal gw seorang yang blum mengeluarkan “kata-kata”. Akhrnya Bu Nency, nanya ke gw “Gum, ada masukan…? Atau kamu mau curhat niy, selama sebulan kamu dsini gmn…??? Disini bebas gum kamu mau ngomong apa aja, ga usah takut.  Keluhan dari pegawai saya cuma mau dengar dsini, diluar saya ga mau dengar keluhan2. Kamu ga usah takut sama Vira, dia siy serigala berbulu domba. Tampangnya doank serem, tapi hatinya mah baik” Begitu saya mengulang kata2 bu Nency saat itu.

             Akhirnya, gw buka mulut jg. Gw coba untuk request masalah filing. Mang kantor gw punya problem dalam hal filing. Klo gw disuruh nyari satu file, susahnya setengah mampus. Ibarat cari jarum dalam jerami. Gw coba usul, gmn klo kita beli software dokumentasi system? Setidaknya, mgkn itu bisa jadi solusi! Ternyata usul gw itu diterima, dan jd project ke 13. Hahahaha…J! Seneng banget rasanya, suara kita bisa didenger sama manager, secara gw orang baru dsitu.

Dwi            :”Ngapain harus beli, pasti cost-ny mahal? Gum kamu kan orang IT, km bisa bikin ga..?”

Gw       : “Bisa siy..!”

Dwi      : “Ya udah kamu aj, Ntr kita bayar kamu deh..! Jauh lebih murah kan. Kamu jg bisa memberikan sesuatu buat perusahaan..!

Gw       : “Tp mbak ga segampang itu, saya ga punya waktu untuk bikin software kayak gtu. Biasanya saya kerja team. Waktu normal free bisa sebulan sampe tiga bulan”

Vira      : “Okey..nanti kita bahas masalah ini lg sama pak Julian (Manager IT).

            Rapat membahas masalah “inti” dianggap selesai. Pembicaraan dilanjutkan dengan obrolan2 ringan. Salah satu yang dibahas masalah family day ke Water Boom Pantai Indah Kapuk tgl 2 February. Celetukan2 ringan keluar dari mulut mereka.

Dwi      : Gum, kamu ga boleh bawa cewek ya ksana…?

Nency  : Lho Wi, knp..? Kasian lah si gugum..!

Dwi      : Gmn siy bo..Si Fifien kan blum punya cowok, biar ma si gugum aja! Hahahaha…! J

Nency  : Oiya bener gum, km ga boleh bawa cewek. Kamu berdua sama Fifien aja ya…! J

Fifien    : Kurang ajar…! J

             Mang semua pegawai dikantor gw rata2 dah berkeluarga. Cuma gw ma fifien yang masih single. Obrolan dilanjutkan masalah arisan, dalam hati gw…Busyet deh ibu2..!Mbak Dwi ga abiz2nya nge-ceng-in gw hari itu. Abiz lah gw dikerjain..! Gw dipaksa suruh ikut arisan. Bu Nency bilang gni “Gum lu harus ikut arisan, si Chris aja ikutan…masa lu ga..? Pokoknya lu harus ikut…!” Mbak Dwi malah ketawa “Hahahahaha….si Gugum strezz meething ma cewek2..!”. J

              Akhirnya meething hari itu selesai jg. Jam dinding diruang conference dah nunjuk ke arah jam 6. Lega rasanya gw…! Rapat berikutnya dijadwalakan tanggal 22 February. Apa yang akan terjadi lg pada tanggal 22 February..? Gw kayaknya harus siapin seribu alasan buat ga ikut rapat nanti…! Hahahahha..! J

 

 

           

Posted by: langitbirujakarta | January 21, 2008

Di kantor ada setan…!

Rabu, 16 January 2008

            Langit Jakarta hari ini tidak se-biru judul blog gw. Hari ini langit Jakarta diselimuti awan mendung. Mudah2an ini bukan jadi awal yang buruk untuk melakukan aktivitas hari ini. Okey, gw mau sedikit cerita sama lu semua mengenai kejadian hari ini di kantor.

            Hari ini gw datang ke kantor jam 7 lebih 5 menit, berharap dah ada yang datang duluan sebelum gw coz gw ga bisa masuk klo blum ada orang, soalnya kunci kantor yang gw pegang hilang entah kemana?? Maklum gw ini tergolong orang yang pelupa. Niy penyakit rada susah ilang dari dulu. Beruntung kantor dah terang-benderang. Itu artinya kantor dah berpenghuni, alias dah ada yang datang. Sampe meja resepsionist, gw ngisi absen tp koq blum ada yang absen ya??? Pikir gw, mgkn bu Nency, Manager gw atw Bu Leni sekretarisnya Big Bozz. Bener aja, pas gw buka pintu ternyata Bu Leni yang udah datang. Manager ma sekretaris mang ga wajib untuk isi absen siy. Biasanya siy gw suka negur ma semua orang yang dah datang duluan, “Pagi Pak…Pagi Bu….Pagi Mbak…Pagi Mas..!”. Tp ga tau knp ya, gw rada segen gitu negur Bu Leni. Abiz orangnya dingin banget, apalagi dia sekretaris Big Bozz. Tp sebenernya bukan itu alasan gw malez negur, tp mang jarak pintu ma meja Bu Leni agak jauh. Aneh juga kan klo gw harus teriak cuma bwt negur dia.

           Begitu datang, gw langsung masuk ruangan gw. Ruangan gw paling pojok sebelah timur, cukup jauh jaraknya dari meja Bu Leni yang ada di pojok sebelah barat. Begitu masuk ruangan gw langsung duduk, ma beresin file2 yang berantakan diatas meja. Biasaya siy, bgtu datang gw langung nyalain laptop, tp rada malez coz gw ga betah ngeliat file berantakan banget diatas meja. Kira2 15 menit kemudian Bu Leni masuk keruangan gw, dan berkata:

 Leni     : “Oh, kamu ternyata Gum yang dah datang??”.

 Gw      : “Iya Bu, ada apa mangnya?”

 Leni     : “Tadi saya telp ke extension Indri ga ada yang angkat, Fifien ga ada yang angkat, Vonny ga ada yang angkat jg. Saya bingung siapa yang td buka pintu..?”

Leni      : “Td saya sempet rada takut jg soalnya, saya keliling ruangan nge-check siapa yang dah datang, saya check ke pantry, masuk ruangan conference, sampe ke meja resepsionist. Saya check di buku absen, ternyata kamu dah datang”

Leni      : “Kamu dah dua kali ya keluar masuk?”

Gw       : “Nggak bu, begitu datang saya langsung duduk dan belum kemana2!”

Leni      : “Ah, jangan becanda deh..!”

Gw       : “Bener koq Bu, begitu datang saya langsung duduk truz beresin file!”

Leni      : “Saya ngerasa ada orang dua kali keluar masuk lho Gum..!”

Gw       : “Masa siy Bu, perasaan Ibu aja kalie..?”

Gw       : “Atw mgkn mas Alfan dah datang?”

Gw       : “Coba kita check..!”

           Sebenernya rada jiper jg gw, tp gw berlagak sok berani aja..! hahaha..:))! Gw beraniin jg tuh nyamperin keberadaan makhluk misterius itu. Begitu mau buka pintu, mau ke meja resepsionist gw berpapasan ma mbak fifien di pintu masuk. Rada kaget jg gw, lg tegang2nya tuh orang datang tiba2.

Gw       : “Mbak fifien dah datang dari td ya..?”

Fifien    : “Nggak, saya baru datang..!”

Gw ma Bu Leni cuma berpandangan dengan penuh tanda tanya..????

Fifien    : “Ada ap mangnya…?”

Leni      : “Gini Fien, gw tuh dari td ngerasa ada orang dsini. Gw telp Indri, Lu, Vonny ga diangkat”

Leni      : “Makin penasaran gw, gw cari keruang pantry ga ada orang, gw masuk ruang conference sampe keluar ke resepsioniost ga ad orang jg. Gw coba check di buku absen, ternyata si Gugum dah datang!”

Leni      : “Rada ngeper jg gw, yang bakal gw temuin si Gugum ap makhluk lain..???”

Leni      : “Syukurnya yang gw temuin beneran si gugum”

Leni      : “Tp yang bikin gw aneh, gw tuh dari td ngerasa ada orang bolak-balik truz. Kayak ada aktivitas gtu selain gw, ga mgkn gugum? Ruangan gw ma gugum ujung ke ujung. “Gw ngerasa ada yang keluar masuk pintu 2X, truz mesin fotocopy stand by mau nge-print padahal kan mesin fotocopy posisi off.

Leni      : “Kamu mau nge-print ya Gum?

Gw       : “Nggak Bu, komp aj blum saya nyalain!”

Fifien    : “Mbak, pernah denger suara orang siul-siul ga dsini?”

Leni      : “Iya Fien, tdnya gw ga percaya ma cerita si Widi. Mang si Widi sering ngegerutu “Syapa siy yang siul2?” Padahal gw ga denger sama sekali suara siulan.

Leni      : “Gw jg td denger suara siulan itu. Suaranya dari deket ruangannya Pak Agung”

Fifien    : “Iya mang suaranya dari dkt pantry ma gudang, pokoknya daerah ruangannya Pak Agung”

Fifien    : “Saya lebih parah mbak, pernah saya lembur ga sndirian lho padahal. Masih rame  ad Vira, Dwi, Indri, Alfan dan blum malem2 bngt, masih jam 8. Saya nyalain MP3 di komp, pas lagu lagi lg jalan  dibelakang lagu itu ada suara orang ngikik kayak kuntil anak. Penasaran, sampe saya deketin kuping saya ke speaker  dan mang bener suaranya dari speaker. Makannya semenjak itu saya jarang lembur dan datang pagi lagi, klo datang kepagian saya biasanya nunggu di toilet dulu.

Leni      : “Ah gila niy, pagi2 gni dah bikin gw strezz. Tau gini, gw ga datang pagi lg deh, mending gw nongkrong dulu di Starbucks.

          Ga terasa jg, kita ngerumpi bertiga ngegosip tentang “Penghuni Pertama” di kantor. Jam dinding di kantor dah nunjukin jam 7 lebih 45. Satu-persatu pegawai lain berdatangan, pada bertanya lg pada ngapain lu bertiga..? Ada apaan siy..? pagi2 dah ngegosip..! Kita bertiga ga ada  yang ngegubris pertanyaan2 itu dengan cueknya balik ke meja masing2..! Yach…percaya ga percaya siy sama yang kayak gtu..! Klo gw siy..nafsi-nafsi aja (Tu kt nyokap gw). Artinya, lu..lu…gw…gw lah. Kita berbeda alam, alam lu sama alam gw beda. Kalo gw siy percaya klo mereka memang ada. Tergantung kita menyikapinya aja…!

Posted by: langitbirujakarta | December 30, 2007

Kejadian yang memprihatinkan and Trip to PMA and Badora…!

Kamis, 27 Desember 2007 

Rutinitas gw hari ini ga jauh berbeda sama hari2 sebelumnya. Pagi disaat orang masih tertidur lelap, gw udah bangun pagi siap2 pergi ngantor. Hari itu gw cukup pede berangkat kantor coz gw pake kemeja baru warna hitam yang gw baru beli 2 hari yang lalu. Hahaha..!

Berangakat kantor seperti hari2 sebelumya, gw pasti dianter sama mama tersayang sampe ujung gang. Ga berapa lama nunggu, angkot yang gw tunggu datang jg..! Gw kebagian duduk didepan! Ditengah perjalanan ada kejadian yang bikin hati gw terenyuh. Ada orang tergeletak dipinggir jalan, sementara motor disampingnya rusak. Kayaknya dia korban tabrakan. Tapi yang bikin gw prihatin, sama sekali ga ada orang yang bantu dia atau minimal bawa dia kerumah sakit. Gw juga ga tau, orang itu masih bernyawa apa ga? Mudah2an dia masih bernyawa dan bisa tertolong.  Sopir angkot malah bilang gini “Wah, mati tu orang kayaknya..???” sementara ibu2 dan beberapa penumpang lainnya pada komentar “Ah, itu mah tukang mabok, dia ketabrak semalam..!” Terlepas dari semua komentar miring orang2, kita sesama manusia seharusnya harus saling tolong-menolong. Apa manusia zaman sekarang dah ga peduli lagi dengan sesama? Kenapa kalo mau nolong orang harus liat background orang yang mau kita tolong. Dimana rasa perikemanusiaan kita..??? Tanya pada lubuk hati kita yang paling dalam, Apa kita termasuk didalamnya?. Jawablah pertanyaan itu, klo Anda merasa pertanyaan itu perlu dijawab. Atau anggap saja angin lalu, klo kita termasuk orang2 didalamnya. Cukup memprihatinkan melihat kondisi semacam ini terjadi di negeri kita, negeri yang dulu terkenal dengan penduduknya yang ramah  dan saling tolong-menolong. Kemana “perginya” sifat bangsa kita? Tapi gw percaya, masih banyak orang2 di negeri ini yang peduli sama sesama.

Okey…lupain sejenak masalah ini. Kita balik lagi sama cerita gw hari ini. Singkat cerita sampelah gw ke kantor. Di kantor hari ini kerjaan gw ga terlalu banyak, jadi gw bisa sedikit nyantai. Ternyata receptionist baru dah mulai masuk setelah hari kemarin ga masuk karena sakit. Receptionis hari itu diorientasi dan dikenalin sama semua pegawai Orica oleh mbak indri, termasuk dikenalin ke gw jg. Namanya Fetri Yuliana, ap Fetri Lusiana gtu??? Gw lupa, maklum ni penyakit ga pernah ilang! Hihihihi…!  Resepsionist itu ga cakep siy, cuma lumayan maniez lah…! Heheheh…!

Kira2 jam 11an, cwe gw telp ktnya dia abiz dari Dinas Pariwisata ambil data buat mendukung proposal skripsi-nya. Dia ngajak gw lunch bareng. Akhirnya doi yang nyamperin gw ke kantor. Langsung aja kita ke kantin, dan ternyata kantin penuh banget. Terpaksa deh kita mengurungkan niat makan di kantin. Gw berdua cuma jalan2 aj di Plaza Senayan tanpa beli sesuatu ataupun beli makan. Yach lu tau sendiri, makan di PS gw bisa puasa seminggu apalagi di Senayan City? Mungkin gw bisa puasa sebulan kalie.. Hehehe…!.Akhirnya karena perut gw berdua bener2 dah laper berat, kita balik lg ke kantin berharap kantin dah sepi. Dan ternyata bener aja, kantin dah mulai sepi coz bentar lagi dah mau jam 1.

Jam 2an gw ditugasin keluar kantor ngurus pajak si bule India di PMA dan Badora, Kalibata! Lu tau ga PMA ma Badora apa…? Klo PMA mungkin sebagian orang tau. Yupz…bener banget PMA tuh Penanaman Modal Asing. Truz Badora apa..? Gw jg tadinya ga tau…Badora tuh, Badan dan Orang Asing. Itu Cuma singkatan aja! Gw dianter ma supirnya Mr.Jason, namanya Pak Toni naek Honda CRV-nya Mr.Jason. Dia dah mengabdi sama Orica 10 tahun. So..dia tau banyak perjalanan Orica dari awal. Beruntung gw, Pak Toni ini orangnya supel banget. Banyak pelajaran yang bisa gw petik dari pengalaman dia. Walaupun dia cuma seorang supir, gw ga malu untuk belajar dari dia. Dia cerita banyak tentang pengalaman hidupnya dan  pengalaman kerja selama di Orica. Gw diajarin gmn caranya ngurus pajak orang asing dan pajak perusahaan, pokoknya banyak banget deh ilmu yang Pak Toni kasih ke gw. Beruntung, sampe PMA antrian sedikit. Kata Pak Toni biasanya dapet no antrian sampe ratusan. Hari ini begitu datang langsung dilayani. Gile, sampe ratusan??? Berarti bule-bule yang kerja di Jakarta banyak banget ya…? Itu bule yang mau bayar pajak, blum bule2 yang rada susah bayar pajak???

Ngurus pajak jg ga terlalu lama, paling cuma 15 menit dan gw langsung balik lagi ke kantor. Sampe di parkiran Plaza Senayan, Pak Toni ngajak gw ngopi dulu. “Tenang Pak Gugum, saya yang traktir!” begitu kata pak Toni. Akhirnya gw “iya-in” ajakan Pak Toni. Ngopi-nya jg bukan dikantin, tapi di mobil Kijang yang diparkir di samping mobil CRV. Supir2 bilangnya mobil warung. Gile…ada juga ternyata ya..? Disitu ada kopi, susu, roti, aneka makanan kecil  dan rokok. Wah lumayan kreatif juga ya…! Patut kita hargain ide-nya..! Gw ngopi sambil ngeliat pemandangan yang sayang juga klo ga diliat. Pemandangan orang2 yang pada berenang di Gelanggang Renang Senayan. Hahahaha…! Selang setengah jam gw balik ke ruangan, ga enak juga ma SPV gw Bu Vira namanya, gw keluar kantor lama banget. Pas lagi jalan mau balik ke kantor, Pak Toni ngegerutu “Wah perusahaan ga kira2 motong gaji saya, masa Pak Gugum pajak pph sampe 300rb? Saya Cuma terima gaji 4jt 600 ribu! Dalam hati gw, “Gile, berarti Pak Toni gajinya 5jt?” Siapa yang ga mupeng punya gaji 5jt?. Tapi itu sepadan dengan pengabdian dia 10 tahun. Kapan ya gw punya gaji segitu atau mungkin lebih dari itu..??? Sabar Gum….lu pasti bisa..! Teruz berusaha dan berdoa, pasti semua impian lu dapat terwujud. Amien…Ya Rabbal Alamin..!

Categories